Kumparan : Orang Jawa di Kaledonia Baru: Prancis di Bibir, Jawa di Hati

Berikut adalah wawancara kumparan pada saya tentang orang Jawa di Kaledonia Baru

https://kumparan.com/ardhana-pragota/orang-jawa-di-kaledonia-baru-prancis-di-bibir-jawa-di-hati

Jawa di Kaledonia Baru

Daftar ‘Orang Kontrak’ Kaledonia Baru (Foto: Dok. Catherine Adi)

Cerita tentang orang Jawa di luar negeri tak melulu soal kehidupan Jawa di Suriname. Sebuah pulau di barat daya Samudra Pasifik, atau di sisi timur Australia, kini menjadi tempat para diaspora Jawa menjalani hidup.
Pulau itu ialah Kaledonia Baru, negara yang dulu berada dalam jajahan Prancis.
Orang Jawa sampai di Kaledonia Baru usai dikapalkan secara paksa oleh pemerintah kolonial. Mereka lantas menjelajah ratusan kilometer menjauh dari rumah mereka untuk bekerja sesuai perintah pemerintah kolonial.
Akhir tahun 1800-an, pemerintah kolonial Belanda sering mengirim orang Jawa menjadi tenaga kerja di pusat-pusat perdagangan mereka.
Mengutip jurnal Indonesian Overseas, migrasi orang Jawa ke Kaledonia Baru adalah hasil transaksi permintaan tenaga kerja pemerintah kolonial Prancis terhadap Belanda yang datang tahun 1896.

Jawa di Kaledonia Baru

Kapal yang membawa migran Jawa (Foto: Dok. Catherine Adi)

Kaledonia Baru kemudian menjadi destinasi migrasi Jawa. Negara ini juga menjadi lokasi komunitas Jawa terbanyak kedua di luar Indonesia setelah Suriname.
Orang Jawa di Kaledonia Baru mencapai jumlah 20 ribu imigran, yang dikirim antara 1896 hingga 1955 dengan empat kali kloter perjalanan. Mereka disebut sebagai orang kontrak atau buruh yang dikontrak oleh bekas pemerintah kolonial Prancis.
Namun, kehidupan Kaledonia Baru memiliki perbedaan mencolok. Orang-orang yang terpilih ke Kaledonia Baru memasuki dunia baru pula. Hidup di bawah jajahan Prancis benar-benar berbeda dengan di bawah jajahan Belanda.
Prancis memiliki kebijakan untuk menyeragamkan bahasa yang dituturkan oleh masyarakat negeri jajahannya. Sehingga, Bahasa Prancis menjadi lingua franca di Kaledonia Baru. Bahasa Prancis digunakan dalam pendidikan, sistem hukum, dan birokrasi. Penyeragaman ini membuat identitas Jawa sedikit luntur.
Sebagai contoh, Catherine Adi, seorang Jawa yang tinggal di Noumea, ibu kota Kaledonia Baru, kesulitan berkomunikasi dalam Bahasa Inggris maupun Jawa ketika dihubungi kumparan (kumparan.com) via Facebook Messenger.
Catherine hanya bisa berbahasa Prancis, sama sekali tak bisa berbahasa Jawa dan Inggris, berbeda dengan orang Jawa di Suriname yang hingga kini masih bisa cara Bahasa Jawa meski belepotan.

Jawa di Kaledonia Baru

Orang Jawa generasi pertama di Kaledonia (Foto: Dok. Catherine Adi)

Antropolog dan pengamat isu diaspora, Fuji Riang Prastowo, mengatakan tradisi Jawa di Kaledonia Baru memang telah luntur akibat kolonialisasi.
“Orang Prancis memperlakukan jajahannya sama. Intinya, semua harus melebur ke kebudayaan Prancis. Orang-orang Kaledonia Baru hanya mewarisi nama dan makanan. Makanan mereka tetap makanan Indonesia. Tapi secara total mereka sudah Bahasa Prancis, kata dia, Sabtu (10/6).
Ini berbeda dengan watak Belanda yang sejak dulu senang mengkotak-kotakkan masyarakat –yang di sisi lain ternyata memberi dampak pada kohesivitas masyarakat yang relatif terjaga. Contohnya, pembangunan Kampung Cina dan Kampung Jawa di Suriname.

New Caledonia

New Caledonia (Foto: Google Maps)

Orang Jawa Kaledonia Baru tidak begitu mementingkan lokasi tempat tinggal mereka. Berbeda dengan orang Jawa Suriname yang kerap merasa harus tinggal di Jawa dan kembali ke kerabat –sebuah anggapan bahwa rumah harus berbentuk fisik.
Orang Jawa Kaledonia sama sekali tak memedulikan hal tersebut. Pada 1950, banyak orang Jawa yang kembali ke Indonesia, namun justru meminta dikembalikan ke Kaledonia Baru. Orang-orang ini disebut Wong Baleh.
Dengan segala perbedaan yang terentang, Fuji mengatakan orang Jawa tetaplah orang Jawa.
“Yang bisa dipaksa secara politik adalah bahasa. Pola asuh tetap sama. Semodern apapun orang Jawa, parenting dan segala aktivitas di rumah tetap sama,” ujar akademisi Universitas Gadjah Mada itu.
Orang Jawa di Kaledonia Baru adalah gabungan dari pemikiran yang serba intrinsik dengan gaya berpikir Prancis yang filosofis. Sebagai diaspora, mereka tidak mengartikan rumah secara harfiah. Bagi mereka, dengan mengenakan batik, memasang perabot khas Jawa, dan bergaul dengan sesama orang Jawa, telah memenuhi konsep sebuah “rumah”.
“Orang Kaledonia Baru ketika ke Jawa ya mereka merasa cukup. Pikiran mereka tenang karena mereka akhirnya pernah ‘pulang ke rumah’. Kalau orang Suriname bisa benar-benar mencari kerabatnya,” ucap Fuji.
Jawa jelas bukan sebuah konsep tunggal. Ia bisa termanifestasi lewat beragam macam.

Setiap orang itu mencari jiwa. Filosofi orang Jawa intinya adalah pulang ke rumah atau kembali mencari siapa kita.

– Fuji Riang Prastowo

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: